Sunday, May 20, 2012

"Jom Study sama²! Free kan sekarang?"
"Eh, tak study ke? Free kan sekarang?"
"Pergi la study.. Free kan sekarang?"


Tiga situasi BERBEZA, tapi membawa tujuan dan maksud yang sama. BELAJAR.
Kalau ada yang bertanya, ayat yg manakah lebih menjurus kepada diri saya. Situasi  manakah yg akan saya lebih senang hati memberi respon?
Saya memilih yg PERTAMA
Bukan yg kedua. Tidak yg ketiga. 


"Alah, engkau EGO sangat! "
Ego bukan suka² dan sengaja di minta. Realiti kehidupan membawa saya kepada keegoaan.Ego membuatkan saya ingkar, Ego akan membuatkan saya berusaha mengunci mulut dan terus berdiam diri. Ego buat saya pernah hampir bertikam dengan seorang sahabat. saya pernah dkiritik teruk. Saya pernah disindir. Saya pernah diperli. Saya pernah tak di layan. Saya rasa, persahabatan kami hambar masa tu.. Saat itu saya rasa, kami tak semesra dulu. Seakan ada jurang besar yang memisahkan..  Tapi saya diam. Saya teruskan kehidupan, dan buat biasa² saja. Saya menegurnya, buat lawak bodoh, gelak².. Meskipun terasa janggal, saya tetap teruskan. Saya juga pernah dimalukan terang-terangan. Saya selalu ditertawakan oleh "sahabat" saya sendiri, saya ni kan bahan ketawa. Saya pernah rasa diri diperbodohkan dan ditipu. Tapi saya buat biasa² saja..Sakitnya masa tu, Hati ini, ALLAH yang tahu..SAYA EGO tak? Saya tak bermusuh dengan sesiapa, saya tidak membalas balik meskipun saya tahu saya berhak sekiranya saya mahu. Saya tak tipu kawan saya, saya tak main kan perasaan kawan saya, saya tak malukan kawan saya di public, saya tak gelakkan dia bila saya tahu dia silap. saya berusaha tutup aib kawan saya. saya minta maaf banyak kali bila saya rasa saya salah. saya tak tengking kawan saya meskipun kadang² rasa marah tu ada. Saya setia dengan kawan saya. saya cuba jadi kawan yg baik. bunyi macam tak Ikhlas, Allah yg decide SAYA SEORANG yg EGO KAN?


"Pentingkan diri sendiri"
Sahabatku sayang, Saya masih terus berfikir bagaimana cara yg sesuai dan lebih mesra untuk saya berkomunikasi dengan awak. Macam mana saya nak bagitahu awak, yg saya suka kalau awak ajak saya buat baik. Saya suka kalau awak ajak saya study, Saya suka kalau awak ajak saya pergi musolla solat berjemaah. Saya suka kalau awak ajak saya Qiam sekali..
 Meskipun selalunhya saya buat muka tak ikhlas, menyakitkan hati.. tapi istilah "jom!" , ajakan itu membuatkan saya rasa selesa untuk melakukannya.Ya, Ego itu masih boleh ditarbiyyah. Dan saya sedang berusaha. 
Macam mana saya nak bagitau awak yg saya sayang sangat dekat awak. Macam mana saya nak bagitau awak, sampai suatu masa saya ni tak kuat. saya rasa nak kalah . Saya pernah hampir kalah kerana ditekan dengan kecelaruan dalam diri saya sendiri. 
dan janganlah kamu merasa lemah, dan jangan pula bersedih hati, kerana kamu paling tinggi darjatnya, jika kamu orang beriman” [Ali Imran, 3:139]
 "kita ni hamba Allah. just turn to HIM la."
when people not strong enough and feel like want to cry and give up, they will turn to HIM rite? That's True., Tapi fitrahnya manusia, dia perlukan seseorang yang dekat disisinya. cukuplah sekadar menjadi pendengar yang setia. Allah tetap yg SATU. Allah yg berhak memberi ketenangan itu.Benar, segalanya akan kembali kepada Allah. Tapi sedarkah kita sahabat juga kurniaan daripada  Allah untuk kita supaya kita sedar bukan kita seorang sahaja di di dunia ini. 


"Solusinya?"
Cukuplah saya yang rasa. Kesakitan bukan suatu warisan untuk DIBALAS DENDAM. Merentasi kehidupan penuh mehnah dan tribulasi, mengajar saya menjadi lebih berhati² dan tabah. Berkenalan  dengan mad'u yg "Ego Macam Saya" memberi saya peluang belajar untuk berkenalan dengan diri saya sendiri. Kadang² kita yg terlalu pesimis. Hakikatnya, 'Jom!" itu sudah cukup menjadi suatu permulaan tarbiyyah yang baik ❤

Sometimes I just need a warn hug to make me feel comfort, to make me feel that I still have hope to keep on surviving in this world. 







No comments:

Post a Comment

moga sentiasa dibawah rahmat illahi! =)

"Berikanku kesempatan untuk membalas segalanya agar kau tak kecewa untuk kali yang ke dua."


"Berjanjilah Duhai Hati."